Monday, June 4, 2012

Gerhana Bulan : Bukti Kebesaran Allah

Gerhana Bulan 
Allahu Akbar! Allah Maha Besar!


KebesaranMu Allah tiada tandingan. Tiada sekutu bagimu. Malam ini Allah membuktikan Dzatnya ialah Dzat yang Agung. Dia menunjukkan kepada hamba-hambaNya akan kekuasaan miliknya.


Gerhana bulan. Itulah yang terjadi pada malam ini. Gerhana bulan berlaku apabila matahari, bumi dan bulan berada pada satu garisan yang mana kedudukan bumi berada antara matahari dan bulan. Ini menjadikan bayang-bayang bumi akan jatuh pada bulan dan menyebabkan bulan kelihatan gelap pada ketika itu.


Bulan itu makhluk. Matahari itu makhluk. Bumi juga makhluk. Makhluk itu benda yang dicipta. Sedang Khaliq pula ialah Pencipta.
Makhluk tiada kuasa. Khaliq (Allah) berkuasa penuh. Tiada tandingan baginya.


Orang mukmin memerhatikan sesuatu kejadian dengan mata hati. Lantas terbit di hati mereka rasa kerdil, hina lantas bertakbir membesarkan Allah, bertasbih memuji keagunganNya dan bertahmid menzahirkan rasa syukur atas segala nikmat yang diberikan. 


Indah bukan kejadian alam ini. Siapa yang mengaturkan ini semua dengan sangat sistematik? Tidak lain tidak bukan Allah yang Maha Agung.Perjalanan matahari, bumi dan bulan berada pada paksinya. Tidak bertembung antara satu sama lain melainkan dengan izin Allah. Sedikit pun tidak melanggar perintah Allah. Bagaimana pula dengan manusia, makhluk yang paling mulia dan paling sempurna. Sombongkan kita?


Firman Allah:


وَآيَةٌ لَهُمُ اللَّيْلُ نَسْلَخُ مِنْهُ النَّهَارَ فَإِذَا هُمْ مُظْلِمُونَ  وَالشَّمْسُ تَجْرِي لِمُسْتَقَرٍّ لَهَا ۚ ذَٰلِكَ تَقْدِيرُ الْعَزِيزِ الْعَلِيمِ وَالْقَمَرَ قَدَّرْنَاهُ مَنَازِلَ حَتَّىٰ عَادَ كَالْعُرْجُونِ الْقَدِيمِ  لَا الشَّمْسُ يَنْبَغِي لَهَا أَنْ تُدْرِكَ الْقَمَرَ وَلَا اللَّيْلُ سَابِقُ النَّهَارِ ۚ وَكُلٌّ فِي فَلَكٍ يَسْبَحُونَ 
Maksudnya :Dan lagi dalil yang terang untuk mereka (berfikir) ialah malam; Kami hilangkan siang daripadanya, maka dengan serta-merta mereka berada dalam gelap-gelita; Dan (sebahagian dari dalil yang tersebut ialah) matahari; ia kelihatan beredar ke tempat yang ditetapkan baginya; itu adalah takdir Tuhan yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengetahui; Dan bulan pula Kami takdirkan dia beredar melalui beberapa peringkat, sehingga di akhir peredarannya kelihatan kembalinya pula ke peringkat awalnya – (berbentuk melengkung) seperti tandan yang kering.(Dengan ketentuan yang demikian), matahari tidak mudah baginya mengejar bulan, dan malam pula tidak dapat mendahului siang; kerana tiap-tiap satunya beredar terapung-apung di tempat edarannya masing-masing

Allah yang menjadikan BULAN. Allah jualah yang menjadikan matahari. Allah jua yang menjadikan bumi, bintang-bintang dan seluruh alam jagat ini. Malah Allah jua yang menjadikan manusia ini. Kalau alam cakerawala  yang luas terbentang ini Allah juga boleh urus dengan baik, apatah lagi kita manusia yang kerdil ini. Hakikatnya manusia itu perlukan Allah. Allah tahu apa yang terbaik untuk hamba-hambanya.

Dia yang menciptakan kita. Namun, sedih bila manusia bersifat sombong dan memandai-mandai membuat hukum sendiri. Bagaimana undang-undang manusia yang bersifat lemah mampu menjadi undang-undang yang baik untuk sesama manusia? Masing-masing bersifat lemah, pemikiran terbatas. Tidak mampu mewujudkan peraturan yang terbaik.
Hukum dan peraturan Allah tetap terbaik! Kembalilah kepada hukum-hakam yang ditetapkan Allah kepada kita. Sesungguhnya agama (bac cara hidup) yang diredhai Allah hanyalah ISLAM!!

Sirna gerhana hanya sementara. Ia akan berlalu pergi. Sinar BULAN yang terang akan kembali!

video




No comments: