Monday, June 4, 2012

Gerhana Bulan : Bukti Kebesaran Allah

Gerhana Bulan 
Allahu Akbar! Allah Maha Besar!


KebesaranMu Allah tiada tandingan. Tiada sekutu bagimu. Malam ini Allah membuktikan Dzatnya ialah Dzat yang Agung. Dia menunjukkan kepada hamba-hambaNya akan kekuasaan miliknya.


Gerhana bulan. Itulah yang terjadi pada malam ini. Gerhana bulan berlaku apabila matahari, bumi dan bulan berada pada satu garisan yang mana kedudukan bumi berada antara matahari dan bulan. Ini menjadikan bayang-bayang bumi akan jatuh pada bulan dan menyebabkan bulan kelihatan gelap pada ketika itu.


Bulan itu makhluk. Matahari itu makhluk. Bumi juga makhluk. Makhluk itu benda yang dicipta. Sedang Khaliq pula ialah Pencipta.
Makhluk tiada kuasa. Khaliq (Allah) berkuasa penuh. Tiada tandingan baginya.


Orang mukmin memerhatikan sesuatu kejadian dengan mata hati. Lantas terbit di hati mereka rasa kerdil, hina lantas bertakbir membesarkan Allah, bertasbih memuji keagunganNya dan bertahmid menzahirkan rasa syukur atas segala nikmat yang diberikan. 


Indah bukan kejadian alam ini. Siapa yang mengaturkan ini semua dengan sangat sistematik? Tidak lain tidak bukan Allah yang Maha Agung.Perjalanan matahari, bumi dan bulan berada pada paksinya. Tidak bertembung antara satu sama lain melainkan dengan izin Allah. Sedikit pun tidak melanggar perintah Allah. Bagaimana pula dengan manusia, makhluk yang paling mulia dan paling sempurna. Sombongkan kita?


Firman Allah:


وَآيَةٌ لَهُمُ اللَّيْلُ نَسْلَخُ مِنْهُ النَّهَارَ فَإِذَا هُمْ مُظْلِمُونَ  وَالشَّمْسُ تَجْرِي لِمُسْتَقَرٍّ لَهَا ۚ ذَٰلِكَ تَقْدِيرُ الْعَزِيزِ الْعَلِيمِ وَالْقَمَرَ قَدَّرْنَاهُ مَنَازِلَ حَتَّىٰ عَادَ كَالْعُرْجُونِ الْقَدِيمِ  لَا الشَّمْسُ يَنْبَغِي لَهَا أَنْ تُدْرِكَ الْقَمَرَ وَلَا اللَّيْلُ سَابِقُ النَّهَارِ ۚ وَكُلٌّ فِي فَلَكٍ يَسْبَحُونَ 
Maksudnya :Dan lagi dalil yang terang untuk mereka (berfikir) ialah malam; Kami hilangkan siang daripadanya, maka dengan serta-merta mereka berada dalam gelap-gelita; Dan (sebahagian dari dalil yang tersebut ialah) matahari; ia kelihatan beredar ke tempat yang ditetapkan baginya; itu adalah takdir Tuhan yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengetahui; Dan bulan pula Kami takdirkan dia beredar melalui beberapa peringkat, sehingga di akhir peredarannya kelihatan kembalinya pula ke peringkat awalnya – (berbentuk melengkung) seperti tandan yang kering.(Dengan ketentuan yang demikian), matahari tidak mudah baginya mengejar bulan, dan malam pula tidak dapat mendahului siang; kerana tiap-tiap satunya beredar terapung-apung di tempat edarannya masing-masing

Allah yang menjadikan BULAN. Allah jualah yang menjadikan matahari. Allah jua yang menjadikan bumi, bintang-bintang dan seluruh alam jagat ini. Malah Allah jua yang menjadikan manusia ini. Kalau alam cakerawala  yang luas terbentang ini Allah juga boleh urus dengan baik, apatah lagi kita manusia yang kerdil ini. Hakikatnya manusia itu perlukan Allah. Allah tahu apa yang terbaik untuk hamba-hambanya.

Dia yang menciptakan kita. Namun, sedih bila manusia bersifat sombong dan memandai-mandai membuat hukum sendiri. Bagaimana undang-undang manusia yang bersifat lemah mampu menjadi undang-undang yang baik untuk sesama manusia? Masing-masing bersifat lemah, pemikiran terbatas. Tidak mampu mewujudkan peraturan yang terbaik.
Hukum dan peraturan Allah tetap terbaik! Kembalilah kepada hukum-hakam yang ditetapkan Allah kepada kita. Sesungguhnya agama (bac cara hidup) yang diredhai Allah hanyalah ISLAM!!

Sirna gerhana hanya sementara. Ia akan berlalu pergi. Sinar BULAN yang terang akan kembali!

video




Saturday, June 2, 2012

Kami menentang hiburan melampau!

Islam itu sifatnya indah. Islam juga sesuai dengan naluri dan fitrah manusia. Islam agama yang meraikan kepelbagaian fitrah manusia. Dalam kata lain sekiranya sesuatu jauh menyimpang dari fitrah manusia ia sama sekali bukannya dari Islam.

Islam agama yang unik. Ia sama sekali berbeza dari agama lain. Dari sekecil-kecil perkara sehingga perkara yang besar semuanya ada aturan dan peraturan tersendiri dalam Islam

As Syahid Imam Hasan Al Bana dalam Kitabnya "Islam Dakwah yang Syumul" menyatakan "Antara ciri-ciri yang membezakan Islam daripada agama-agama, falsafaj-falsafah, ideologi-ideologi yang dikenal manusia ialah ciri asy syumul iaitu kemenyeluruhan dengan segala pembawaan maknanya yang merangkumi dan meliputi segala-galanya."

Begitu juga dengan hal hiburan!

Baru2 ini di negara kita yang tercinta ini telah diadakan sambutan hari belia. Program yang terbesar yang dijalankan adalah Himpunan Jutaan Belia yang diadakan di Putrajaya.

Pelbagai aktiviti telah diadakan. Tidak dinafikan pelbagai aktiviti bermanfaat telah diadakan termasuklah booth kerjaya, jualan, dan pelbagai acara lagi.

Namun, agak sedikit kecewa apabila program itu turut dicemari dengan hiburan-hiburan yang melalaikan. Penganjur telah menjemput artis dari Korea. Konsert K-Pop yang menyajikan hiburan yang merosakkan belia! Pakaian yang sangat seksi dan mengghairahkan telah ditontonkan kepada anak-anak muda. 

Sedangkan anak-anak muda, belia-belia inilah yang bakal menjadi pemimpin-pemimpin masa hadapan? Adakah manusia yang masih ada iman di dada meredhai perbuatan-perbuatan ini? Adakah kita mahu melihat pemimpin pada masa hadapan adalah generasi yang rendah moral dan akhlaknya? Sekiranya itu yang berlaku generasi sekaranglah yang perlu dipertanggungjawabkan.

Dikhabarkan ratusan ringgit malah hampir mencecah jutaan ringgit digunakan untuk membiayai konsert perosak akhlak anak-anak muda itu. Bayangkan wang dibelanjakan itu boleh digunakan untuk pelbagai program yang bermanfaat yang mendidik jiwa dan rohani. Ceramah agama dari seorang ustaz yang tengah 'top' sekarang juga dibatalkan. Apakah program hiburan lebih diutamakan dari majlis ilmu?

Islam sama sekali tidak melarang manusia berhibur. Hati manusia memang perlukan hiburan. Islam itu indah. Islam tidak menentang fitrah manusia. Namun, dalam berhibur ada garis panduan yang telah ditetapkan.

Syeikh Wahbah Zuhaili menyebutkan syarat-syarat dibolehkan hiburan antaranya :
1) Tidak meninggalkan adab-adab Islam
2) Isi, tajuk lagu tersebut tidak menarik ke arah kemaksiatan dan perkara-perkara haram serta meninggalkan perkara-perkara wajib
3) Tidak disekalikan dengan kemaksiatan seperti dalam majlis yang bercampur dengan minum arak, berzina dan sebagainya
4) Larangan membawa masuk alat muzik ke masjid kerana masjid dibina untuk mengingati Allah dan solat.
Dua syarat lain ditambah oleh Syeikh Yusuf Al-Qardhawi :
5) Lagu yang didengar tidak sampai terkesan atau kekal dalam diri pendengar sehingga merangsang syahwatnya dan mendorong ke arah fitnah
6) Tidak berlebih-lebihan kerana Islam melarang berlebih-lebihan dan sia-sia
Jika bentuk hiburan tersebut sudah bebas daripada unsur-unsur haram seperti di atas, maka para ulama’ berselisih pendapat mengenai keharusan hiburan tersebut:
1) Sebahagian daripada mereka mengharuskan nyanyian sama ada dengan alat atau tanpa alat bahkan menganggapnya sebagai mustahab (perkara yang digalakkan)
2) Sebahagiannya menghalang dengan alat, tetapi mengharuskan tanpa alat
3) Menghalang terus secara mutlak bahkan masih menganggapnya haram
Syeikh Yusuf Al-Qardhawi menyimpulkan dalam fatwanya bahawa,:”Nyanyian secara zatnya adalah halal berdasarkan kaedah asal pada sesuatu adalah halal selagimana tidak datang bukti nas yang betul mengenai pengharamannya.”
Dinaqalkan daripada Ibnu Juraij bahawa hukum harusnya lagu ini juga mengambil kira faktor niat. Bukan semua lagu itu perkara yang sia-sia dan melalaikan akan tetapi hukumnya bergantung kepada niat seseorang. Niat yang baik menjadikan perkara yang sia-sia suatu perkara yang mendekatkan diri kepada Allah, menjadikan gurauan kepada ketaatan manakala niat yang buruk menghapuskan amal yang zahirnya ibadat tetapi batinnya riya’.
Syeikh Wahbah Zuhaili mengatakan hukum mendengar nyanyian pula yang membenarkan percampuran antara lelaki dan perempuan telah diharamkan oleh keempat-empat mazhab kecuali nyanyian dalam majlis perkahwinan, meraikan kelahiran, menyambut keraian untuk negara atau untuk tujuan merawat.

Kami mengharapkan pihak-pihak yang bertanggungjawab dan mempunyai autoriti dalam hal-ehwal agama di negara ini akan memandang isu ini sebagai suatu serius. Anda perlu bersifat adil. Sekiranya suatu isu dari pihak B anda begitu lantang, begitu cepat mengeluarkan fatwa - haram dsb anda juga perlu bersifat lantang dan menyatakan yang haram itu haram jika pihak A yang melakukan atau yang menganjurkannya.

Kami sayang ISLAM. KAmi sayang negara kami. Kami bimbang sekiranya maksiat itu dipandang sebelah mata dan hanya dianggap perkara remeh seperti menghalau lalat yang hinggap di hidung, azab yang ditimpa bukan hanya pada pelaku maksiat dan orang yang bersekongkol dengannya sahaja, malah kami juga akan terkena seksanya. Nauzubillah. 

Kami Benci Maksiat!
Kami Benci Hedonisme!
Kami Benci Hiburan Terlampau!

kredit to:

Friday, April 13, 2012

Al Quran itu..


Al Quran itu..
Mukjizat agung..
Mukjizat penghulu sekalian Nabi
Nabi akhir zaman, Muhammad Rasulullah

Al Quran itu..
Pedoman agung
Pedoman bagi pencari kebenaran
Pedoman ke jalan kejayaan

Al Quran..
Penyuluh jalan kegelapan
dari sirna kegelapan ke cahaya kebahagiaan
Sinar hidayah ke alam kejayaan

Al Quran itu..
Penyembuh penyakit segala macam
Dari hati yang keras berpenyakit hasad ke ketenangan hakiki
Dari jiwa yang lemah ke keyakinan yang kukuh

Al Quran itu..
Surat cinta Ilahi
Diturunkan melalui Jibril yang setia berbakti
Menjadi pegangan mukmin sejati

Wednesday, December 21, 2011

Tolonglah ambil tahu!

"Ambil tahu ape bro.. ce cite ce cite"

"Ambil tahu pasal hal ehwal orang Islam"

"ooo.." dalam nada bosan untuk teruskan perbualan.

Mungkin situasi seperti ini acap kali kita jumpa di mana-mana. Pantang ajak berbual dan berbicara hal yang serius sedikit, apatah lagi bila mahu berbicara tentang agama si pendengar ambil pendekatan play safe.

"hm.. dah mula dah si ustaz ini nak bagi tazkirah"
"nak bagi ceramah free le tu. tak pun nak perli aku le tu"

Keluhan-keluhan hati yang biasa kita 'dengar'. Tatkala itu muka mula mengekspresikan rasa bosan, tidak bersedia mendengar dan lain-lain. Dari bahasa badan kita sudah tahu apa yang terbuku di hati. Helah dan alasan mula tercipta untuk mengelak dari terus 'dibebel'.

Realiti masyarakat

Ayuh kita buat bancian sedikit. Agak-agaknya berapa ramai tahu apa yang terjadi kepada saudara-saudara kita di Palestine? Ya. Mungkin akan ramai akan jawab sedang berperang, umat Islam ditindas. Kita susahkan sedikit soalan. Berapa ramai yang tahu peristiwa Sabra dan Shatila? Apa pula yang terjadi di Kashmir? Bilakah tahun kejatuhan khilafah Turki Islamiyah? Pasti ramai yang tidak mengetahuinya kan? Apakah yang sedang berlaku di Timur Tengah sekarang? Kenapa Muamar Ghadafi dibunuh? Bukankah dia seorang yang anti-Amerika? bukankah dia seorang pemimpin yang sangat menjaga kebajikan rakyat Libya?

"Ala.. itu semua hal luar negara la.. biarlah rakyat derang yang fikir.. buat apa susah-susah nak pening kepala masalah orang lain.."

Aduh. Alangkah malangnya jika ada yang berpendapat sebegini. Bukankah mereka itu juga saudara-saudara kita? Bukankah mereka umpama jasad kita juga?

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ فَأَصْلِحُوا بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ ۚ وَاتَّقُوا اللَّـهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ ﴿١٠
“ Sebenarnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu; dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat..”


Al-Hujuraat ayat 10





Baiklah. kalau urusan umat Islam adalah 'terlalu jauh' untuk diambil tahu, urusan umat Islam di Malaysia ada ambil tahu kah? Apa yang sebernarnya berlaku semasa peristiwa Memali? Baru-baru ini peristwa 'serangan' JAIS ke sebuah gereja di Damansara, apa yang berlaku? Adam Adli turunkan bendera PM di PWTC? Siapa dia tu? Sambutan malam merdeka FRU belasah mahasiswa sampai masuk ICU? Kenapa jadi macam itu sekali?

"Arghh.. ni nak cite politik la ni"

Bukan persoalan cerita politik atau tidak. Tapi persoalannya adakah kita AMBIL TAHU atau TIDAK?!

Tak kiralah macam mana pun fahaman politik, biru ke hijau ke biru cair ke, roket ke bulan ke dacing ke.. kita semua adalah rakyat Malaysia. Kita semua membayar cukai. Adakah kita tahu ke mana wang yang kita bayar cukai itu dibelanjakan ke mana?

Kalau semua benda tak ambil tahu, apa yang anda semua ambil tahu? Mungkin ada beberapa golongan pada firasat saya berkenaan golongan yang cakna dan ambil tahu ini:-

  1. Golongan ahli ibadah. Bagi mereka tak perlu ambil tahu urusan-urusan umat Islam ini. Cukuplah mereka 'beribadah' di surau-surau, masjid-masjid. Mungkin dengan mengambil tahu urusan 'dunia' ini menjauhkan diri mereka dari Tuhan. Barangkali. Mereka hanya mementingkan agar mereka menjadi soleh dan solehah semata-mata. Apa guna jadi soleh-solehah kalau urusan umat Islam pun tak AMBIL TAHU!!
  2. Golongan orang kaya.Golongan kedua ini hanya ambil tahu urusan yang mendatangkan keseronokan, kemewahan, keuntungan diri mereka sahaja. Contohnya, kaki bola mereka cukup kenal pemain-pemain bola; tarikh lahirnya, kelab mana, anak pinak pemain bola dan lain. Contoh lain. Businessman. Mereka sangat ambil tahu tentang urusan perniaagaan mereka. untung rugi. Tak kesah lah kalau tak ambil tahu tentang urusan umat Islam, ditindas ke apa ke yang penting business aku untung.
  3. Golongan yang memang tak ambil kesah. Golongan katak bawah tempurung yang kena hempap dengan batu, tak keluar-keluar dari tempurung lagi teruk. Lantak lah semua urusan kat luar tu. yang penting aku boleh makan hidup, anak-anak aku membesar dah la.
Dari tidak cite pasal ambil tahu, cakna isu umat Islam. Penting sangat ke? Nabi ada cakap ke pasal kena ambil tahu urusan umat Islam ini?

Ye. Memang ada

Mudah-mudahan ia membantu menyedarkan kita semua.

عن حذيفة بن اليمان قال : قال رسول الله صلى الله عليه وآله وسلم : « من لا يهتم بأمر المسلمين فليس منهم ، ومن لا يصبح ويمسي ناصحا لله ولرسوله ولكتابه ولإمامه ولعامة المسلمين فليس منهم »

Daripada Huzaifah r.a., bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda, “Sesiapa yang tidak mengambil tahu tentang urusan orang-orang Islam, maka ia tidak termasuk dari kalangan mereka. Sesiapa yang pada pagi dan petangnya tidak ikhlas kepada Allah dan RasulNya dan KitabNya dan pemimpinnya dan kepada umat Islam, maka ia tidak termasuk dari kalangan mereka (umat Islam)”


Hah?! Sesiapa yang tidak mengambil tahu tentang urusan orang-orang Islam, maka ia tidak termasuk dari kalangan MEREKA? Siapa mereka itu?


orang ISLAM lah...


Ya Allah.. macam itu sekali eh? ok2..mulai 2012 ini aku berazam untuk ubah sikap aku. Aku akan lebih peka dan lebih ambil tahu urusan umat Islam.. time kasih bro

Saturday, March 5, 2011

Aku Digigit!!!

Sekadar hiasan



Masa kecil-kecil dulu cita-citaku besar. Nak jadi doktor. Tapi hajatku tak kesamapaian. Kini aku bergelar seorang guru. Guru sekolah rendah di Negeri Maju 2010, Melaka. Maju? hehe.. Rezeki ku sebagai seorang cikgu. Namun aku bersyukur, bagiku setiap sesuatu itu telah ditentukan. He knows the best for me. Malah aku berbangga dan seronok menjadi guru. Betul. Jadi guru itu tidak kaya. Tidak mewah. Namun aku seronok mendidik dan melihat anak muridku dapat belajar sesuatu yang baru.

Setelah menamatkan pengajian selama lima tahun setengah di institusi latihan perguruan, aku kini menjadi guru juga akhirnya. Sudah hampir sebulan aku mengajar. Untuk tahun pertama ini aku diminta untuk mengajar Bahasa Melayu (Tahun 4 dan 5), Pendidikan Jasmani (Tahun 5) dan Pendidikan Seni (Tahun 1). Mujurlah aku mendapat subjek yang aku didedahkan di maktab. Cuma Pendidikan Seni sahaja yang kurang ada pengalaman untuk mengajar. Tapi kerana aku minat juga dengan seni, jadi tidak menjadi masalah besar bagiku.

Pendekatan untuk mengajar Tahap 1 dan Tahap 2 memang sangat-sangat berbeza. Tahap 1 banyak mengadu. Kejap-kejap mengadu, kejap-kejap mengadu. Sabar je la.

"Cikgu, tadi Syafiq kentot!!" Hahaha.

Macam-macam hal la budak-budak ni. Kadang-kadang budak-budak ni menyakitkan hati. Kadang-kadang buat kita tertawa. Nak buat latihan membina ayat pun letak nama cikgu dia. Mujur tulis yang baik-baik. Nak mengampu ke? Politik budak kecik!

Baiklah. Tak perlu nak cerita panjang-panjang. Apa kaitan dengan tajuk entry ni kan. Minggu ketiga mengajar seni Tahun 1. Aku pegang dua kelas Tahun 1 untuk seni. Satu kelas kedua satu lagi kelas terakhir. Peristiwa ni berlaku dalam kelas no. 2 tu. Masa seni untuk kelas ni adalah dua masa terakhir sebelum balik hari Jumaat. Minggu ini, mereka diminta untuk melukis gambar bunga. Tiru je gambar yang aku lukis di papan hitam. Setelah siap, budak-budak ini diminta untuk mewarnakan gambar. Kalau nak tambah rama-rama ke, rumah ke silakan. Jadi seperti biasa bila dah melukis dan mewarna ni kelas mulalah jadi bising sedikit. Nak pinjam pensel warna kawan la, bercakap la, tiru lukisan kawan la. Aku tinggi suara sedikit. senyap balik. Tak sampai 5 minit lepas tu bising balik. Kebetulan aku lukis gambar cacing di tanah.

"Cikgu, dia kata cikgu makan cacing!"
"Cikgu, dia pulak cakap cikgu makan kucing!"
Satu kelas ketawa dengar lawak budak tu. Kucing. Cacing. Dacing. Runcing.

Selesai sahaja menyiapkan lukisan mereka perlu hantar lukisan itu pada hari itu juga.

"Dah siap?"
"Beluummmm..."
"Tak siap tak boleh balik", ugutku.
"Cikgu, saya dah siap"
"Dah siap tulis nama dan kelas di belakang kertas kamu"

Krrringggg!!!! Bunyi loceng pun berbunyi membingitkan telinga. Balik. Murid pun bersiap-siap mengemaskan beg untuk balik.

"Beratur berdua-dua kat luar kelas dulu"

Setelah selesai semua beratur..

"Terima kasih kelas"
"Terima kasih Cikgu Shazwan/ Cikgu Hafeez".. ada pulak yang tersasul sebut nama Cikgu Hafeez. Mentang-mentang Cikgu Hafeez pun tinggi-tinggi pakai spect.

"Nama saya pun salah?!"
"hehehe".. Tersengih-sengih macam kerang busuk!

Seperti biasa sebelum balik budak-budak ni akan salam cikgu dia dahulu.
Lepas sorang, sorang. Sampai la giliran seorang budak laki ni..

Tiba-tiba..
Tak semena-mena..IBU JARI TANGAN KANANKU DIGIGIT BUDAK NI!!! *(&^%$#&
Mendidih darah!

Dia cepat-cepat lari. Tapi aku lagi cepat! Secepatnya tanganku dapat capai rambut dia.

"Adoi-adoi.. cikgu sakit!"
"Apsal awak gigit jari saya?!!!"
"Sori2 cikgu.. tak sengaja"
"Tak sengaja?!"

Lama gak la aku membebel budak tu.

" Sekarang saya bagi 3 pilihan kat awak. 1. hantar ke guru besar. 2. rotan. 3. gtau mak ayah awak"
"tak nak cikgu, tak nak. sori.. sori.. sori.. saya janji tak nak buat lagi"
"Kalau tiga2 tak nak saya gigit awak balik, nak?!"
"Jangan cikgu. Sakit! Gigi cikgu besar.. gigi saya kecik je"

Hahaha.. akhirnya aku lepaskan juga budak tu setelah budak tu betul-betul merayu dan berjanji tak nak buat lagi.. Inilah ragam-ragam budak2. Ape pun.. kepada semua pendidik, didiklah anak-anak muridmu dengan baik. Terapkan nilai-nilai ISLAM. Mereka semua adalah mad'u (orang yang didakwah) sedangkan kita adalah DAIE (orang yg mendakwah). Murid adalah amanah utk kita. Jalankan amanah dengan baik sebelum kita dipersoal di akhirat kelak


Saturday, January 1, 2011

Berjalan, bermusafirlah..



Alhamdulillah cuti sekolah kali ini sangat bermanfaat bagiku. Ada sahaja aktiviti dan program yang dijalankan. Sekurang-kurangnya masa ku tidak terbuang begitu sahaja. Apetah lagi dalam keadaan menunggu keputusan penempatan
guru ku. Macam-macam perasaan datang. Risau, berdebar, keliru dan sebagainya.

Baru-baru ini kami sekeluarga - ayah, mak, adik dan aku telah mengambil keputusan untuk bercuti jalan-jalan makan angin. Destinasinya: Bukit Tinggi, Pahang. Mungkin inilah masanya bersama keluarga tercinta bersama-sama. Tiada kelua
rga lain dalam hidup kami melainkan inilah satu-satunya keluarga tercinta kami. Inilah masanya kami mengukuhkan lagi ikatan ukhuwah sesama ahli keluarga. Syukur padaNya, kami dikurniakan keluarga yang sentiasa mengambil berat dan berkasih sayang sesama kami. Walaupun perancagan untuk ke Bukit Tinggi ini dibuat dalam saat terakhir, namun akhirnya buat keputusan untuk pergi juga. Aku bukanlah seorang yang suka kepada kerja-kerja ad hoc tanpa perancangan yang teliti.
Bukit Tinggi ini terletak di Pahang Darul Makmur. Namun tidak jauh daripada negeri Selangor. Ketinggiannya adalah hampir 3000 dari aras laut. Suasananya dingin, sejuk dan mendamaikan. Keadaannya hampir sama dengan Cameron Highland dan Genting Highland.

Aku bukanlah ingin sangat menceritakan perihal tempat ini. Apatah lagi jadi untuk jadi agent pelancongan. Cuma apa yang dikongsi di sini adalah berkenaan pengalaman dan iktibar sepanjang musafir di muka bumi Allah yang Maha Luas ini.

Hebatnya kejadian Allah

Setibanya kami di sana tidak putus-putus ucapan hamdalah kami lafazkan. Subhanallah! cantik sungguh pemandangan di sana. Tenang je melihat suasana di sana. Terdetik di hati kami, inilah bukti kebesaranNya. DIA lah juga yang mencipta dan mentadbir alam ini dengan sebaik-baiknya. Maha Suci Allah yang menjadikan bukit-bukau dan gunung-ganang sebagai pasak kepada bumi. Allah jugalah yang memberikan akal kepada manusia untuk mentadbir alam ini (khalifah). Sebab itu Allah tidak bagi kepada makhluk lain. Lihatlah kebesaran Allah. menjadikan manusia itu mempunyai akal. Adanya akal manusia mampu mendirikan penempatan di bukit-bukit. Dalam banyak ayat Al Quran, Allah menyuruh kita melihat dan memikirkan kejadian penciptaanNya. Subhanallah.

Allah bersifat Al Musawwir - Maha merupa bentuk. Dalam perjalanan menaiki bukit sampailah melawat dan melancong ke garden dan sebagainya kami dapat lihat pelbagai hidupan yang bermacam rupa bentuk. hatta kalau dalam jenis yang sama pon rupa berlainan. Bunga je dah macam2 jenis bunga.

Suara keldai

Gambar di sebelah ini adalah gambar keldai. Bukan kuda! Berhampiran dengan Bukit Tinggi ini juga ada satu tempat yang dipanggil Rabbit Farm. Tempat melihat dan bermain-main dengan arnab. Sebelahnya pula ada tempat untuk menunggang keldai. Pada peringkat awalnya si keldai ni diam je tak berbunyi. Tiba-tiba terdengar suara yang sangat hodoh. ''oo.. ekk.. ong.." (tak retilah macam mana nak eja bunyi keldai ni. Ya pastinya bunyi keldai ni memang hodoh, menjengkelkanlah.

Selama ini memang aku ketahui dan pernah membaca dalam surah Loqman : 19

"Dan lembutkanlah suara engkau! Sesungguhnya suara yang amat buruk ialah suara himar. [Luqman:19]

Namun, aku tertanya-tanya juga mengapa Allah mengatakan seburuk-buruk suara adalah hima@keldai. Kini bila aku mendengarnya sendirilah barulah aku faham. Ayat ini adalah berkenaan dengan larangan Luqman mengenai jangan melunakkan suara. bercakap pada kadar yang diperlukan sahaja. Baca blog ustaz amal

Mungkin sekadar ini sahaja perkongsian daripadaku :-)

Sunday, December 19, 2010

Kehidupan seharian kita penuh dengan warna-warni. Ada kalanya hidup kita terasa indah dan bahagia. Kita rasakan kitalah insan paling bahagia di dunia. Namun ada kalanya kita diuji dengan kesedihan, kemurungan, kematian, kemalangan, kecelakaan dan segala macam perkara buruk yang ada di dunia ini.

Namun itulah lumrah putaran kehidupan manusia. Itu juga menunjukkan lemahnya kita sebagai hamba. Kelemahan, kekurangan adalah ciri membuktikan kita hanyalah hamba yang hina di sisiNya. Allah Maha Berkuasa atas setiap sesuatu. Yang menurunkan kesusahan adalah Allah. Allah jua yang memberikan kesenangan. Kita kena yakin dengan sepenuh hati kita mengenai perkara itu.

Ajaib sungguh kehidupan orang mukmin. Dalam setiap perkara pasti ada kebaikan. Jika dia ditimpa musibah dia bersabar. Itu kebaikan untuknya. Jika dia diberi kenikmatan dia bersyukur. Itu juga kebaikan. 2 sifat yang perlu dipupuk dalam diri seorang mukmin dalam mengharungi kehidupan ini ialah rasa kehambaan dan rasa bertuhan.

Rasa kehambaan.

Hamba Allah. Ya. Kita hamba Allah. Ada kalanya bila kita menderma kita hanya meletakkan nama ‘Hamba Allah’ sahaja. Alhamdulillah. Mungkin nak mengelakkan riya’. Namun sejauh mana kita merasakan kehambaan kepada Allah?

Rasa kehambaan yang menebal dalam jiwa mukmin akan menghilangkan atau memusnahkan sifat-sifat mazmumah seperti hilang rasa riyak, ujub, sum’ah, sombong, pemarah, hasad, dendam dan lain-lain lagi.

Kita hanya faqir. Allah juga yang Maha Kaya. Lantas apabila rasa kehambaan dipupuk kita akan sentiasa berharap padaNya, berdoa padaNya dan memohon padaNya. Itulah hamba yang benar-benar hamba.

Seseorang hamba suka atau tidak, susah atau senang perlu mengerjakan setiap perintah tuanna. Begitu juga dalam konsep kehambaan kepada ALLAH. Kita hamba. Nak tak nak kita tetap perlu melaksanakan perintahNya. Kita melakukan amal dan meninggalkan segala larangan bukan semata-mata mahu ganjaran dariNya, tapi apa yang lebih penting adalah kita menyukakan Allah.

Rasa bertuhan

Rasa bertuhan adalah perlu seiring dengan rasa kehambaan. Rasa bertuhan bermaksud rasa ada Tuhan, rasa sentiasa diperhati.

Hari-hari sentiasa rasa ada yang memerhati. Setiap masa rasa ada yang Maha Kuasa. Setiap detik sentiasa rasa ada yang mencatat amalan.

Andai kita dapat merasakan perasaan-perasaan tersebut, secara automatic kita akan sentiasa berwaspada dalam setiap tindakan kita. Dalam kata lain kita akan bersifat wara’. Sifat takbur hanya selayaknya milik Allah.

Rasa bertuhan juga menjadikan mukmin itu lebih kuat, lebih yakin. Manakan tidak, apabila ada ujian dan masalah maka kita yakin Allah bersama kita. Siapa dan apa lagi yang lebih hebat dari ALLAH? Bila Allah tak mengizinkan sesuatu mudharat maka mudharat tersebut tetap tidak berlaku. Bila kita sedih, tiada tempat mengadu Allah ada. Mengadulah sepuas-puasnya di hadapan Allah. Subhanallah.

Rasa kehambaan dan rasa bertuhan ini tidak jauh beza dengan sifat mahmudah khauf (takut) dan raja’ (harap). Bila kita takut pada hantu kita akan harap pada dia ke? Tidak..

Tapi berbeza dengan Allah, lagi kita takut denganNya lagi kita dekat padaNya, lagi kita mengharap padaNya. Kenapa perlu takut? Sebab Allah Maha Kuasa, Perkasa. Ingat peristiwa tsunami? Letusan gunung berapi? Banjir? Bayangkan saat kita melakukan dosa turun bencana tersebut. Nauzubillah. Takutlah dengan ancaman seksaNya yang sangat2 pedih. Gigitan nyamuk pun kalah. Apatah lagi azab yang lebih pedih.

Kenapa pula perlu harap? Sebab.. kita tiada apa2. Segalanya dari Allah. Apa-apa pun dari Allah. Jadi, perlu la sangat-sangat kita harap padaNya. Malah dalam solat juga kita akui “hanya Engkau sahaja tempat kami menyembah dan kepada Engkau sahaja kami memohon pertolongan”. Wallahu ‘alam